Cuaca Ekstrim, Pancarian Kapal Tiga Putri Ditunda

47174
Ilustrasi kapal tenggelam | Foto: Ist

TALIABU, MALUT – Hingga memasuki hari ke empat kejadian naas yang menimpa kapal layar Motor (KLM) Tiga Putri asal Taliabu yang diinformasikan hilang kontak setelah mengalami mati mesin saat berangkat dari pelabuhan Bapenu Kecamatan Taliabu Selatan menuju Luwuk Banggai Sulawesi Tengah, pihak BPBD dan Pol Airud Markas Unit Taliabu belum dapat mengambil Langkah Pencarian.

Berdasarkan informasi yang diterima, KLM Tiga Putri yang bermuatan 50 Ton barang campuran itu dilaporkan hilang pada Minggu, 5 September 2021 sekira pukul 13 siang pekan kemarin.

BACA JUGA:  Danrem 174/ATW Pimpin Acara Tradisi Korps dan Sertijab Dandim 1707/Merauke

Menanggapi Informasi hilangnya kapal bermuatan penumpang 8 orang termasuk nahkoda kapal itu, Kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Pulau Taliabu, Sutomo Teapon mengaku pihaknya terus berkoordinasi bersama tim SAR. Sebab soal pencarian itu kata dia adalah wilayahnya tim SAR.

Disamping itu, BPBD Kabupaten Pulau Taliabu juga tidak didukung dengan armada yang memadai untuk melakukan pencarian pada saat cuaca ekstrem seperti saat ini sehingga rencana pencarian kapal tersebut pun akhirnya di tunda.

“Tim BPBD hanya kordinasi dengan Tim SAR, pencarian orang hilang itu Tim SAR, kalau BPBD yang cari itu BPBB juga hilang,” kata Kaban BPBD Kabupaten Pulau Taliabu Sutomo Teapon (08/09/2021) sore kemarin.

BACA JUGA:  Om Mako Kecewa, 9 Bulan Tunjangan Tidak Dibayar Kades Leko Kadai

Alumni STPDN ini mengatakan bahwa hasil yang dicapai selama berkoordinasi dengan Tim SAR, kapal Tiga Putri beserta penumpangnya hingga hari keempat belum juga ditemukan. Untuk itu, pencarian akan terus dilakukan hingga 7 sampai 14 hari kedepan, sementara status pencarian kapal itu sendiri akan di tentukan oleh tim SAR.

Dijelaskan, karena rentan kendali tim SAR maluku Utara lebih jauh dari tim SAR Sulawesi tengah, maka kordinasi yang dilakukan dengan tim Sar terdekat yakni tim SAR Luwuk-Banggai.

BACA JUGA:  Hadiri RPJMD 2021-2024, Ini Harapan Wakil Bupati Taliabu

Terpisah, Komandan Markas Unit Pol Airud Pulau Taliabu, Aipda Rusdi Umanailo, juga mengatakan alasan yang sama. Namun disebabkan cuaca ekstrim sehingga rencana pencarian yang akan dilakukan bersama BPBD Kabupaten Pulau Taliabu terpaksa dibatalkan karena sementara cuaca ekstrem.

“Iya betul pak, kemarin rencananya Polairud dan BPBD Kabupaten Taliabu melaksanakan pencarian, namun berhubungan dengan cuaca yang lagi ekstrim sehingga di tunda untuk mengevaluasi kembali,” jelasnya ketika dikonfirmasi via telpon (08/09/2021) sore tadi.

BACA JUGA:  Babinsa Enarotali Bantu Pemda Paniai Salurkan Bansos Korban Banjir 

Pihak Polairud Taliabu sendiri terus berkoordinasi dengan Polairud Luwuk- Banggai yang hingga hari tadi masih terus melakukan pencarian bersama Basarnas setempat, namun hingga sore tadi belum mendapat informasi tentang keberadaan kapal Tiga Putri.

“Untuk sementara kita terus komunikasi dengan Pol Airud di Luwuk dan Banggai karena berdasarkan jarak pencarian juga mereka lebih dekat dengan posisi kapal yang hilang itu, sebab untuk cuaca sekarang ini kita masih belum bisa ikut karena faktor cuaca dan dukungan armada juga,” terangnya.

BACA JUGA:  Tidak Hanya Ancam Dunia Pendidikan, KKB Teror Dunia Penerbangan Di Papua

Untuk diketahui, 8 Penumpang kapal yang dikabarkan hilang di perairan Sulawesi itu diantaranya : La Inda (Nahkoda), Ali Saparuddin (KKM), La Tere (ABK), Hanudin (ABK), La Budi (ABK), Erwin (ABK), Petrus (ABK) dan Dedy (ABK). Selain tim SAR, pencarian juga dilakukan Pol Airud Luwuk Banggai. (Tim)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here