Kapolri: Perintah Atasan Bisa Ditolak Bawahan, Ini Dia Syaratnya

JAKARTA – Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo meminta agar anggota polisi berani untuk menolak perintah dari atasannya, apabila perintah itu dianggap melanggar aturan hukum dan kode etik kepolisian.

“Jangan biasakan rekan-rekan pada saat menerima sesuatu yang mungkin tidak pas, terus rekan-rekan tidak berani untuk menyampaikan pendapat rekan-rekan, karena ini untuk kebaikan institusi,” ujar Sigit seperti dilihat dalam video di akun Instagram resminya, Senin (12/9/2022).

BACA JUGA:  Komnas HAM Dukung TNI-Polri Lakukan Pengamanan di Papua

Sigit menilai perlunya saling mengingatkan antar anggota polisi, termasuk antar bawahan dan atasan. Menurut dia, saling mengingatkan demi kebaikan anggota dan institusi Polri, itu diwajibkan.

“Ikan busuk tentunya mulai dari kepala, mari kita saling mengingatkan. Atasan mengingatkan anak buah, anak buah juga sama menyampaikan ‘komandan sepertinya ini salah‘ dan itu sah-sah saja,” tegas Sigit.

BACA JUGA:  Gegara Sabu, Kasat Narkoba Polres Karawang Dipecat

Selain itu, Sigit mengintruksikan agar polisi tidak ada yang melanggar aturan yang mencederai rasa keadilan masyarakat. Jika hal itu ada, Sigit akan memberi sanksi pencopotan jika terbukti melanggar.

Menurutnya, hal itu dilakukan karena bukti kasih sayangnya kepada 440 ribu polisi dan 30 ribu PNS yang telah bekerja dengan optimal dan baik.

BACA JUGA:  Buka Rakornisset 2024, Ini Pesan Aspers Panglima TNI

“Kalau ada laporan saya tak perlu tegur lagi, langsung saya proses, saya copot, ini berlaku untuk semuanya apakah itu Polki apakah itu Polwan,” tegasnya.

Sigit berharap polisi menjadi teladan yang baik bagi masyarakat dan tidak melanggar aturan yang telah diberlakukan. Polisi harus bekerja dengan maksimal dan bertanggung jawab sesuai dengan fungsi dan kewenangannya masing-masing.

BACA JUGA:  TNI Rangkul Pendemo di Rempang

“Jadi kalau masih ada kedapatan melanggar terkait terkait dengan masalah judi, terkait dengan masalah penyakit masyarakat, negara sedang pusing bebannya cukup berat terhadap kejahatan-kejahatan kekayaan negara, tolong diberantas,” pungkasnya. (NT)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *