Sering Mati Lampu, Warga Nondang Kecewa

  • Share

HALSEL, MALUT – Sering terjadi pemadaman listrik yang akhir akhir ini sering terjadi pada beberapa desa di Kecamatan Bacan dan Bacan Barat, membuat warga setempat mengaku kecewa dan kesal.

Pasalnya, pemadaman yang tak beraturan tersebut membuat aktivitas dan usaha mereka terganggu. Sebab, bergantung pada aliran listrik yang berasal dari Unit Pelayanan Pelanggan (ULP) PLN Bacan.

BACA JUGA:  Tingkatkan Ketahanan Pangan, Kapolres PPU Tebar Bibit Ikan Nila

Burhanudin, warga Desa Nondang Kecamatan Bacan Barat Kabupaten Halmahera Selatan merasa kesal dengan seringnya listrik mati di tempat tinggalnya.

“Kadang-kadang kita merasa kesal atas perlakuan ini, tiba-tiba mati tidak ada pemberitahuan,” kata Burhanudin kepada KilasIndonesia.id, Senin (23/8/2021).

BACA JUGA:  Citra Terpilih Secara Aklamasi Ketua KNPI Pulau Taliabu

Bahkan, padamnya listrik bisa terjadi berminggu-minggu tanpa ada pemberitahuan sebelumnya dari pihak PLN. Hal itu membuat aktivitas mereka menjadi sangat terganggu.

Menurutnya, dengan seringnya listrik mati itu membuat warga menjadi tidak nyaman dan mengaku kecewa atas kinerja petugas PLN yang dinilai tidak serius memperbaiki jaringan listrik menuju desanya.

BACA JUGA:  Kepala Suku di Penggunungan Tengah Papua Dukung Otsus Diperpanjang

“Benar, mata pencahrian saya yang sebagian besar bergantung pada PLN saya merasa rugi karena lampu sering mati dalam beberapa hari bahkan sampe berminggu-minggu,” ujarnya.

“Kami sangat kecewa dengan kinerja petugas PLN yang kurang serius dalam menangani hal ini,” sambungnya.

BACA JUGA:  Jelang Libur Nataru, Ini Pesan Bupati Aliong Mus

Sementara itu, Acang salah satu petugas PLN saat di konfirmasi KilasIndonesia.id melalui handphone, meminta maaf dan menjelaskan bahwa hal tersebut dikarenakan ada pohon tumbang yang menimpa beberapa jaringan kabel listrik hingga terlepas dari tiang. Sehingga hal ini butuh perbaikan sampai beberapa hari.

“Iya kami minta maaf atas situasi ini, hal ini karena kondisi hujan dan angin ribut beberapa hari ini menyebabkan sebuah pohon besar roboh dan menimpa jaringan listrik sampai 6 tiang,” terang Acan.

BACA JUGA:  Prajurit TNI Yonif RK 751/VJS Bantu Pengecoran Masjid di Jayapura

“Sementara ini kami sedang berusaha untuk memperbaiki jaringan kabel tersebut, kami minta kepada masyarakat agar sedikit bersabar,” jelasnya. (Bahtiar).

  • Share

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *